322 Juta Pria Bakal Alami Disfungsi Ereksi

REPUBLIKA.CO.ID, Disfungsi ereksi (DE) merupakan masalah yang menakutkan bagi kaum pria. Inilah salah satu penyebab ketidakharmonisan hubungan suami-istri.

Urolog dr Ponco Birowo SPU PHD mengungkapkan, dari sebuah studi yang dilakukan di Boston (AS) didapatkan kasus baru DE sebanyak 24 orang per 1.000 pria. Diperkirakan, pada akhir 2025, akan ada 322 juta laki-laki di dunia akan menderita kondisi ini.

“DE ditandai dengan ketidakmampuan pria mencapai atau mempertahankan ereksi yang memadai selama tiga bulan berturut.” jelas urolog dr Ponco Birowo SpU PhD.

DE merupakan salah satu gangguan fungsi seksual yang umum ditemukan pada pria berusia di atas 40 tahun. Namun, dalam pengalaman berpraktiknya, Ponco pernah menemukan pasien berusia 20 tahun mengalami DE.

“Hampir 39 persen pria dengan DE yang berusia 40 sampai 70 tahun memiliki tingkat keparahan (gradasi) sedang dan berat, selebihnya masuk dalam kategori ringan sampai berat,” tutur urolog dari RS Asri Duren Tiga, Jakarta Selatan, ini.

Agar bisa tegak, kemaluan pria memerlukan aliran darah yang cukup. Saat terjadi rangsangan, kemaluan pria normal akan terisi dengan aliran darah, meng alami ereksi. Pada pria dengan DE, saat terjadi rangsangan, aliran darah tidak bisa masuk lantaran kecilnya pembuluh darah.

Akibatnya, pria tak dapat ereksi. Alhasil, penetrasi tak bisa terjadi. Bukan hanya istri yang akan mengalami kekecewaan, sang suami juga rentan terkena depresi, perasaan bersalah, dan perasaan takut akan keintiman.

Sering kali, jika tak mendapatkan bantuan medis, pria akan kehilangan minat pada aktivitas seksual, ukuran testis yang mengecil, serta penurunan tanda-tanda seksual sekunder, seperti bulu rambut, kekuatan otot, kadar testosteron rendah, atau masalah hormonal lainnya.

DE dapat disebabkan oleh beberapa faktor. Utamanya disebabkan karena gaya hidup yang tidak sehat, seperti merokok, kurang olahraga, stres, dan obesitas. Selain itu, pasien dengan penyakit diabetes, hipertensi, jantung, dan hiperkolesterol berisiko menderita DE.

Bagaimana mengobatinya? Terapi DE dapat di bagi menjadi beberapa bagian. Terapi lini per tama, mengobati penyebab DE modifikasi gaya hidup dengan penurunan berat badan, berhenti merokok, berolahraga, menghindari alkohol, dan mengurangi stres. “Bisa juga dengan bantuan obat-obatan tertentu dan dengan alat vakum ereksi,” ungkap Ponco.

http://t.gayahidup.plasa.msn.com/kesehatan/sehat-dan-bugar/republika/322-juta-pria-bakal-alami-disfungsi-ereksi

Disfungsi Ereksi